Kamis, 14 Juni 2012

worst picking ever #2

okee, lanjut dari postingan sebelumnya, ini film kedua yang juga endingnya ampun-ampunan. beda sama film sebelumnya yang emang agak 'kelam' juga, kalo film ini tuh bener2 fresh. kalo film sebelumnya kan tentang orang dewasa, kalo ini anak sekolahan. jadi saya kira, modelnya bakal kayak film Thailand A Crazy Little Thing Called Love atau Suckseed, soalnya kocak banget. tapi ternyataaaaa >-<

judulnya You are The Apple of My Eyes.


nah, dari judulnya juga udah ketara kan ya kalo ini tuh film romantis? dan dari orang yang ngasih ini film juga, film ini romantis. emang sih, emang romantis banget. tapi endingnya itu lhoooo.


kisahnya tentang cowok bad boy sama cewek paling pinter di kelas. jadi si cowok, Ko Teng (Ko Chen-tung). dia ini anaknya gila, suka bandel, yaah tipikal anak sekolah yang gitu lah. dan dia itu ganteeeeng :D


Ko Teng punya 5 temen deket, yang suka sama satu orang, Sen Chia-yi (Michelle Chen). Sen Chia-yi ini selalu dapet nilai paling gede di kelas. dan paling rajin belajar.

awal-awalnya, Ko Teng ga suka sama Sen Chia-yi, malah sebel soalnya kayak belagu gitu kan si Sen Chia-yi ini. terus pas Sen Chia-yi kelupaan ga bawa buku pelajaran, dia kira tadinya bakal seru ngeliat juara kelas malu di depan semua orang. eh tapi gatau kenapa, dia ga tega. akhirnya dia ngasih bukunya terus akhirnya dia yang dihukum. tapi dia santai aja dihukum, soalnya udah sering juga kan.


dari situ, mereka mulai deket. Sen Chia-yi secara ga langsung (maksa, sebenernya) bikin Ko Teng belajar dan ningkatin nilainya. nilai Ko Teng juga akhirnya naik.

pernah Ko Teng ngajak taruhan, kalo nilainya lebih gede dari Sen Chia-yi, cewek itu harus nguncir rambutnya selama sebulan (saya ga ngerti kenapa, tapi mungkin di masa itu ga bagus kali ya cewek dikuncir). dan kalo Ko Teng kalah, dia bakal botakin rambutnya.

dan pastinya, Ko Teng kalah hahaha. akhirnya dia botakin rambutnya. dan gatau kenapa, Sen Chia-yi juga nguncir rambutnya padahal dia ga kalah.


terus mereka lulus, dan kuliah di tempat yang beda-beda. Sen Chia-yi yang paling pinter ternyata gagal masuk jurusan yang dia pengen, dan akhirnya mutusin buat sekolah keguruan. dan dia sama Ko Teng masih sering kontak. dan ini ceritanya kan jaman dulu ya, hp belom ada. jadi kalo nelpon ngantri dulu di telpon umum.

hubungan mereka juga, HTS gitu sih sebenernya. Ko Teng jelas-jelas ngejar Sen Chia-yi, tapi pas Sen Chia-yi mau jawab dia itu suka juga sama Ko Teng apa engga, Ko Teng bilang jangan bilang sekarang. dia takut ditolak soalnya.


jadi ya, gitu-gitu aja hubungan mereka. kayak orang pacaran, tapi ga pacaran juga. dan ada juga berantemnya. Ko Teng kan begitu orangnya, kekanak-kanakan kalo kata Sen Chia-yi. jadi dia pengen nunjukin ke Sen Chia-yi kalo dia itu cowok hebat dan patut dibanggain. caranya, dia bikin turnamen gitu, dia nantangin anak di kampusnya buat duel dan ngundang Sen Chia-yi buat dateng nonton dia.

Sen Chia-yi dateng, pas banget Ko Teng lagi bonyok-bonyok, dan dia marah. sedangkan Ko Teng seneng dia dateng soalnya niat nunjukin kalo dia hebat itu. nah disini nih keliatan bedanya pola pikir cewek sama cowok. Ko Teng ngerasa dia hebat dengan ngelakuin itu, sedangkan Sen Chia-yi marah soalnya itu bahaya buat Ko Teng.

sebenernya kalo dipikir-pikir, mereka sama-sama care dan ngelakuin itu buat orang yang mereka suka. Ko Teng pengen jadi yang terbaik dan hebat, Sen Chia-yi takut kalo Ko Teng luka-luka gitu. tapi jadinya kan malah berantem soalnya ga nemu titik terangnya. dan disitu ada narasi suara Ko Teng:

"Dalam pertumbuhan menjadi dewasa, hal yang paling kejam adalah perempuan selamanya selalu menjadi lebih dewasa dari laki-laki seumurnya. Kedewasaan perempuan, tidak ada satupun laki-laki yang mampu menandinginya."

abis itu, emang mereka baikan lagi sih. dan, di awal itu kan adegannya Ko Teng lagi pake jas rapi gitu, dan disebut-sebut pengantin wanita. nah saya udah yakin banget tuh kalo mereka akhirnya nikah.

ternyataaaa, Sen Chia-yi nikah sama orang lain, orang antah berantah siapa itu. ya ampuuun, apa banget ga tuh film? sepanjang dua jam-an ceritanya tentang mereka berdua, eeh akhirnya ga jadi tuh dua orang? ampuuun deh >-<

dan yang bikin miris, ada narasi Ko Teng pas Sen Chia-yi masuk ke pelaminan: "Ternyata, kalau kau benar-benar menyukai seseorang, kau akan berdoa dengan tulus semoga ia bahagia meski bukan denganmu."

dan saya masih terlalu shock sama endingnya, jadi ga sempet ngerasain itu sedih apa engga. shock banget gitu. saya teriak-teriak sendiri, ini ending nih? ini maksudnya apa? maksudnya apaaaaa???

ditambah lagi, ada cuplikan kata-kata yang pernah dibilang Sen Chia-yi pas masih sekolah: "Dalam kehidupan manusia memang banyak usaha yang tidak membuahkan hasil."

daan itu tuh pas banget sama keadaan Ko Teng. dia tuh usahanya udah gila-gilaan ya, lamaa banget kan sukanya sama Sen Chia-yi, banyaak banget usahanya. dan ternyata begitu akhirnya >-<

akhirnya, Ko Teng nulis novel tentang kisah remaja dia, tentang Sen Chia-yi. dan di kartu ucapan selamat buat Sen Chia-yi, dia nulis "Selamat menempuh hidup baru, masa remajaku."

end. selesai. begitulah endingnya

saya ga bilang ini film jelek ya. ini bagus, bagus banget mungkin menurut beberapa review yang saya liat di internet. menang berbagai penghargaan juga kan. dan realistis emang.

realistis, terlalu realistis huhuhu. nampak banget kalo emang bukan jodoh ya ga bisa juga mau diusahain gimana juga. dan cepet move on nya. tapi, tapi, tapiiii jangan gitu dong. jangan gitu endingnya :(

masalahnya, sepanjang cerita tuh ceria banget nuansanya juga, kocak abis kan. gambarnya juga cerah-cerah, wah pokoknya tipe romantic comedy banget deh. ditambah lagi cowoknya ganteng, seneng banget saya ngeliatnya. jadi pas ternyata endingnya gitu, shock banget dong saya. banget nya tuh banget banget banget >-<

dan karena saya suka banget sama Ko Teng yang ganteng itu, jadi ga terima dong dia akhirnya ditinggal kawin. kasian, kasian tauu dia :( mending kalo emang Sen Chia-yi nya ga suka, tapi ini tuh dia suka juga sama Ko Teng. tapi entah kenapa muncul pria antah berantah yang terus nikah sama dia. rese kan gila, rese banget. saya kesel banget kan sama endingnya, mau langsung ngapus tuh. tapi sayang, soalnya emang bener-bener suka ama Ko Teng. jadi kalopun ditonton lagi, bagian paling akhirnya, yang dia nikah, ga akan saya tonton lagi.

film ini, dan film yang sebelumnya saya bahas dengan judul sama, sebenernya bukan film yang buruk buat ditonton. cuma, salah milih aja saya. salah milih, salah ga nanya dulu endingnya sad apa engga. ga persiapan batin jadinya hahaha.

cuma kalo kata saya sih, mending ga usah ditonton. ga usah, ga usah. saya berasa sakit hati nontonnya. ga usah ditonton, pemirsa >-<

22 komentar:

  1. bener banget, ini film ending nya bikin Galau ....

    BalasHapus
  2. hemm dari review km mnrt q film tu bgus . . . cz dalam dunia real cinta tidak slalu berakhir dlm pelaminan . . . q coba download film tu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa sih, cuma berasa 'jatoh' aja gitu sepanjang cerita bahagia-bahagia aja eh endingnya begitu. tapi emang sih realita ga kayak film :D

      selamat download dan nonton :D

      Hapus
    2. akku download kog sulit ya, boleh dikasih link.nya nggak ?? :)

      Hapus
    3. wah aku juga ga donlot, aku dikasih orang :(

      coba deh cari di ganool.com atau gooddrama.net. mungkin ada :)

      Hapus
  3. yang bikin film kok tega ya bikin ending kyk gitu?
    padahal chemistry nya dapet banget lho...
    syith.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah!
      saya juga ngebatin gitu, kok tega sih endingnya begitu -__-

      Hapus
  4. Bener baget mba...
    kemarin ane abis nonton ni filem, dan endingnya bener-bener apa banget...:D
    ane juga ngalamin tuh yang namanya shock berat.. :D
    Tapi emang nggak bisa dipungkiri kalo Sen Chia-yi bener-bener cantik... :D

    o iya kata-kata yang mba pilih di postingan ini juga keren ... i like it...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe shock kan yaa liat endingnya? ga disangka tau2 begitu hehe

      makasih :)

      silakan dibaca-baca postingan yang laennya :D

      Hapus
  5. pertamanya apaan sih ini film. yaa aku nyantai aja terkesan ogah2an pas liat awalnya nih film. pas diliat liat "eh koq rame juga.." dan mulailah ketawa2 liat tingkah laku si Ko teng yg sedikit weird karena telanjangan di rumahnya wkwkwk dan sumpah bikin iri jadi Chia-yi. huhu dan akhirnyaa huwaaaaaaa #okeinilebay

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya yah gila koplak banget itu rumahnya, sekeluarga begitu -__-

      samaa iri banget jadi sen-chia yi disukain sebegitunya sama ko teng yang sebenernya dia manis looooh ganteng malah hahaha

      Hapus
  6. moga adja ga terjdi d khdpnq.. klo terjadi siap2 ambil golok buat mtong jnur kuningnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak calon pengantennya sekalian? hehehehe XD

      Hapus
  7. gw jg udah nnton...tp yah ampun ending'y????(gw gw kcewa)karna setres bin galau.. terpaksah dah gw berimajinasi berharap klo mempelai pria'y trnyata ayah chia-yi hehehh!!! dan ternyata chia-yi sengaja bikin kejutan buat koteng dia mmbalas dengan gaya kekanak-kanakan sperti ko teng... hehe trus dia dan ayah'y mengumumkan klo dia berdiri dipelaminan buat ko teng!!! dan happyending(gw mau jdi sutradara'y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha laen kali lo bikin film aja sekalian :D

      Hapus
  8. heheheh tggu aja... loe siap kan buat nulis skenario'y???? hhehehhe!!!

    BalasHapus
  9. wah....sya lebih galau sambil teriak2 "aku benci......kalo cinta tak harus memiliki" meskipun bgt kenyataannya tp gk munafikkn kalo gk ad seorang pn yg menginginkn seperti it.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaaaa sama saya juga marah-marah mulu abis nonton ini, ga abis pikir sama ceritanya yang begitu banget :(

      Hapus
  10. Kalau ane sich lebih gak kebayang lagi, ini diangkat dari kisah nyata : Giddens Ko...
    Gak kebayang gimana tu orang (Giddens Ko) ngrasain hal kayak gitu... TwT

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAAAHH ini diangkat dari kisah nyata? baru tau :(

      ya ampun kasian banget dong yang ngalamin -____-

      Hapus
  11. michelle chen nya luarbiasaaa cantikk.
    sayang ending nya bikin sakit hati.

    ada yg bikin gw ngakak..temen si ko teng yg selalu ereksi.. wkwkwk sama bapak nya juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa bener2 bikin sakit hati. kalo saya senengnya ama ko teng. dia ganteng hahaha

      itu temen2nya emang pada koplak haha. keluarganya ko teng juga :D

      Hapus