Kamis, 08 Desember 2016

A First Look at "Goblin"

Udah lama banget ga nulis review di blog ini. I'm starting again!

Cuma yang sekarang lagi kepengen nyoba cara baru. Kalo biasanya review setelah selesai nonton semua episode, sekarang saya mau nyoba review dua episode pertama drama yang lagi on air & saya tonton. Semacam kesan pertama yg saya dapat dari drama itu lah.
Makanya dinamain judulnya A First Look at "Goblin". A First Look at sendiri sebenernya saya ambil dari judul textbook pas kuliah, A First Look at Communication  Theory-nya Griffin. Biar berasa ada bekasnya lah ya kuliah empat tahun, walau cuma pakai judul buku doang *udah iyain aja* XD
Dan Goblin itu drama yg lagi pengen saya bahas sekarang. Sebelumnya, saya mau bilang kalo yang saya tulis disini hanya sekedar pendapat, preferensi, dan selera saya yg yg bukan ahli apapun; cuma seorang yg seneng banget nontonin drama haha. Ah, and this review will contains some spoiller ~

Oke sekian pembukaannya :)

Sekilas tentang Goblin. Jadi ada seorang Goblin (Gong Yoo) yang hidup abadi sebagai hukuman supaya dia ngelihat orang-orang yg berharga buatnya mati tapi dia terus hidup. Untuk bisa berhenti jadi abadi, dia harus nemuin pengantin manusia. Karena satu dan lain hal, Goblin ini harus hidup sama malaikat maut / Grim Reaper (Lee Dong Wook). Dan si Goblin juga ketemu sama seorang gadis (Kim Go Eun), sedangkan si Grim Reaper akan berhubungan sama cewek cantik pemilik restoran yang bernama Sunny (Yoo In Na). Goblin tayang di tvN setiap Jumat dan Sabtu, 20:00 KST.

Alasan pertama saya nonton drama ini adalah Lee Dong Wook & Yoo In Na, karena mereka termasuk deretan artis korea yg saya suka. Alasan kedua, saya penasaran karena berita tentang drama ini heboh banget kan dari pas mau dibikin juga. Karena yg nulis itu penulisnya DOTS, Gentleman's Dignity, dll; karena cast nya Gong Yoo yg lagi hits dengan Train to Busan-nya, dan juga Kim Go Eun dengan Cheese in Trap-nya. Dua orang ini emang bukan favorit saya, tapi saya nonton dua projek mereka dan emang bagus mereka; jadi saya pun kayak punya ekspektasi lah sama mereka. Dan punya ekspektasi lebih sama drama ini.
Yang bikin saya agak males justru dari sinopsisnya, tentang goblin itu. Pas saya belum nonton saya heran aja, apa menariknya sih dari goblin? Lagian saya kan jadi keinget goblin yang di film Harry Potter hahaha.

But I watch it anyway ~

Yang paling saya suka setelah nonton dua episode pertama drama ini adalah interaksi antara Om Goblin sama Om Grim Reaper. Ya ampun, Lee Dong Wook dan Gong Yoo dalam satu layar aja udah jadi berkah tersendiri buat mata dan hati (?); ditambah lagi interaksi mereka lucu banget. Mereka suka berantem dan ngejek satu sama lain, tapi  kocak abis. Dan saya rasa mereka justru bakal berteman dekat dan saling bantu satu sama lain (setelah menyortir kata bromance dengan susah payah wkwk). Dan udah mulai terlihat tanda-tandanya di scene terakhir episode dua. 
This just so cool!
This too!
Soal akting, yah kita semua tahu kalo mereka berdua itu aktor papan atas korea; dan mereka ada di papan atas karena emang bisa & jago akting. Jadi sangat tidak mengecewakan tentunya.

Hal lain yang saya suka juga dari drama ini adalah double couple. Yes, I'm so sick of love triangle, second lead syndrome, dan semacamnya. Ayolah, semua orang berhak bahagia kan? Hahaha.
Makanya saya seneng sama Kim Eun Sook yang nulis DOTS dengan double couple, dan Gentleman's Dignity dengan empat couple. Saya sih berharap makin banyak drama yang model gini, atau seenggaknya jangan yang miris-miris banget lah second lead nya.
Di drama ini juga gitu, kemungkinan besar. Goblin dengan Eun Taek, Grim Reaper dengan Sunny. Kan kalo gini akan sedikit lebih damai dunia wkwkwk.
Tapi saya sih agak curiga kalo nanti si Yoo Deuk Hwa (Yook Sung Jae) bakal terlibat love triangle sama Om Goblin - Eun Taek. Semoga aja enggak deh.

Ngomong-ngomong soal Yoo Deuk Hwa, saya juga seneng ama tokoh ini. Dia ini cucu uyutnya uyut, pokoknya keluarganya udah melayani Goblin dari jaman dulu. Beda sama pendahulunya yang sopan banget ama goblin, Deuk Hwa ini santai banget udah kayak beneran keponakan Goblin. Jadi si Goblin suka kesel dan ngehukum dia. Paling ngakak pas dia tahu-tahu udah diiket gara-gara sok ngajarin Om Goblin.
LOL
Tokoh yang diperanin Yoo In Na sayangnya belum banyak muncul, padahal saya nunggu banget. Sunny disini kayak orang yang (berusaha) selow meski hidupnya yang ga bagus, restorannya sepi. Saya suka karakter Sunny yang selow tapi berani, like a cool & chic woman. Semoga aja di episode selanjutnya lebih banyak diceritain tentang tokoh Sunny. Dan unnie ini cantik banget disini. 
Shining <3
Yang bikin saya agak kecewa justru dari tokoh Kim Go Eun. Setelah dua episode saya berusaha meyakinkan diri kalo tokoh yg diperankan Kim Go Eun itu nggak aneh, tapi tetep aja saya ga bisa melepaskan pikiran kalo itu aneh. Bukan tokoh Ji Eun Taek nya, tapi justru dari Kim Go Eun nya. Kim Go Eun kayak aneh dan awkward gitu menurut saya memerankan jadi Eun Taek; dari gaya bicara, aegyo, sampai pas dia nangis. Kayak nggak pas aja karakter Eun Taek diperanin sama Kim Go Eun.
Karena saya pengen suka ama drama ini, saya berusaha nggak peduli hal itu. Tapi dia kan lead cast ya jadi muncul terus, nggak enak aja jadinya. It's to the point saya mikir-mikir siapa aktris lain yang sekiranya cocok buat peran Eun Taek ini, dan berandai-andai coba aja diperanin sama aktris lain.
Well, it's my opinion only, though.
So. Awkward.
Soal OST dan latar tempat cerita bagus-bagus, apalagi yang di Kanada. OST drakor sekarang-sekarang banyak yang bahasa Inggris, juga semacam lagu Latin? Saya nggak begitu paham. Yang jelas lebih enak didenger dan lebih classy, kayak OST Uncontrollably Fond sama The K2.
Cuma kadang saya ngerasa ada beberapa scene yang agak krik-krik karena cuma dialog tanpa backsound. Jadi agak aneh gitu nontonnya, dan agak boring honestly. Emang setelah nonton Another Oh Hae Young dan mengenal Park Do Kyung, suara-suara di film dan drama jadi tidak sama lagi haha. Jadinya agak aneh kalo nonton yang backsound nggak ada.
Apalagi sebelum Goblin ini kan The K2 ya, yang mana saya seneng banget sama backsound yang ada di drama itu, juga angle kamera nya. Jadi yaa mau nggak mau sedikit membandingkan hehe.

Dari segi cerita, saya masih banyak bingung; yang mana itu wajar buat kesan nonton dua episode pertama. Cuma saya masih nggak begitu 'wah' sama ceritanya, nggak begitu pengen ngikutin karena jalan ceritanya. Mungkin masih lebih karena cast nya hehehe.
Oh, tapi nilai plus dari cerita genre fantasi itu meskipun seaneh apapun dan se-nggak masuk akal apapun; itu semua dapat diterima. Karena genre nya fantasi, bebas penulisnya mau nulis hal paling aneh dan nggak masuk akal sekalipun. Jadi kalau nonton drama ini, siap-siap aja banyak lihat adegan semacam sendok garpu melayang-layang di udara pas Goblin sama Grim Reaper berantem. Atau Goblin yang kalo lagi ngambek dan baper bakal nurunin hujan deras kilat menyambar-nyambar haha.
Om Goblin marah dan mulai melayang-layang
Apakah saya akan terus lanjut nonton drama ini?
Ya, for now.

Karena saya masih nunggu gimana nantinya hubungan Grim Reaper sama Sunny (the one I've been waiting for since this drama is starting!)
And absolutely for this!
Masih pengen tahu gimana kelanjutan kisah goblin sama Eun Taek (maybe I'll get used to her character later), dan siapa tahu kan ceritanya bakal makin seru ke depannya. Meski kalau drama fantasi gini, saya harus siap-siapin diri aja nerima ending teraneh apapun. It's fantasy, anyway.
Lagian ngomong-ngomong soal ending, kayaknya drama 2016 ini belum banyak yang endingnya memuaskan menurut saya. Ada aja hal-hal yang bikin "Ih kok gitu?!" hampir tiap ending. So, mari tidak usah berharap banyak :D

Oke, sekian review dua episode pertama drama tvN "Goblin" dari saya. Selamat menonton!
Bonus! Isn't he so cute? :*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar